Banyak Kesamaan, Indonesia-Vietnam Tingkatkan Kerja Sama Bisnis dan Investasi

Indonesia dan Vietnam mendorong momentum pertumbuhan ekonomi yang kuat dengan membangun industri yang bernilai tambah dan investasi. Kesamaan faktor penguat ekonomi dan tantangan yang dihadapi dinilai bisa meningkatkan kerja sama di antara kedua negara.

Forum Bisnis dengan delegasi Vietnam

“Indonesia dan Vietnam memang memiliki banyak kesamaan dan sebenarnya bisa saling melengkapi. Sekarang ini, baik Indonesia maupun Vietnam tengah membangun ekonomi kuat yang didasarkan pada industri yang bernilai tambah,” kata Ketua Umum Kadin Indonesia, Suryo Bambang Sulisto, dalam Forum Bisnis dengan delegasi Vietnam yang dipimpin langsung presidennya, Truong Tan Sang, di Jakarta, Jumat (28/6/2013).

Menurut Suryo, pasar domestik yang cukup besar dengan pertumbuhan kelas menengah memiliki peranan penting untuk menumbuhkan industri dan memperkuat daya beli barang-barang konsumsi. Kadin mencatat, total perdagangan tahun lalu di antara kedua negara hampir mencapai Rp 5 miliar. Menurut Suryo, jumlah itu bisa jauh lebih tinggi bila diperkuat dengan adanya kemitraan bisnis yang potensial. “Kemitraan bisa ditingkatkan bukan hanya dalam perdagangannya saja, tetapi juga investasi untuk mencapai hasil kerja sama ekonomi yang maksimal”.

Dalam forum bisnis tersebut, dibahas mengenai berbagai peluang kerja sama dan investasi yang melibatkan sejumlah perusahaan BUMN dan swasta Indonesia yang sudah diinvestasikan di Vietnam seperti sektor properti dan semen. “Kita berharap bahwa ini adalah sebuah tren yang positif di mana akan lebih banyak perusahaan Indonesia bisa melangkah keluar untuk berinvestasi di luar negeri, khususnya di negara tetangga terdekat ,seperti Vietnam,” ungkap Suryo.

Suryo menilai, kerja sama bisnis di antara kedua belah pihak bisa mencapai hasil yang baik dengan memiliki mitra lokal yang juga baik. Menurutnya, mitra lokal baik untuk bisnis di Vietnam maupun di Indonesia dapat membantu memberikan informasi dan menangani aturan yang berlaku, yang mungkin membingungkan pelaku usaha ketika mengembangkan bisnis di negara asing.

Turut hadir dalam Forum Bisnis tersebut, antara lain Menteri Pertanian Suswono, Menteri BUMN Dahlan Iskan dan sejumlah para pimpinan perusahaan BUMN dan swasta, seperti Pertamina, Bank Mandiri, Kimia Farma, Semen Indonesia, Bulog, Dirgantara Indonesia, Bukit Asam, Ciputra Property, dan Indofood Sukses Makmur.(EVA)

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)