Ipsos: Jelang MEA, Industri Udang Hadapi Tiga Masalah

Dengan iklim tropis yang hangat dan garis pantai sepanjang 81.000 km, Indonesia memiliki potensi pertumbuhan yang sangat tinggi di sektor budidaya perairan, khususnya industri udang. Namun, ada tiga faktor utama yang menghambat potensi laju industri ini di tengah Indonesia, menyongsong terbentuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada Desember mendatang.

Ipsos, perusahaan riset pasar independen yang berpusat di Hong Kong, mencatat ketiga faktor tersebut adalah: rendahnya tingkat penerapan teknologi, pembangunan infrastruktur yang tidak merata di berbagai sentra tambak udang dan kurangnya integrasi antara pemroses di hilir dan petambak di hulu.

suasana tambak udang suasana tambak udang

Juanri, Konsultan di Ipsos Consulting Indonesia, menyebutkan, data Badan Pusat Statistik (BPS), sekitar 80 % dari entitas budidaya perairan di Indonesia masih menjalankan praktik pertanian tradisional atau ekstensif bahkan hingga tahun lalu. Agar tetap kompetitif, budidaya perairan di Indonesia harus mengadopsi peralatan dan teknik produksi yang modern.

Namun, mayoritas pelaku budidaya perairan terdiri dari industri rumah tangga yang mungkin tidak memiliki modal dan keterampilan-keterampilan yang memadai untuk memodernisasi teknik pertanian mereka. ”Meskipun kolaborasi antara sektor swasta dan pemerintah diperlukan untuk mempercepat modernisasi di sektor budidaya perairan di Indonesia, ketersediaan bantuan keuangan dan teknis untuk para petambak ini masih menjadi pekerjaan yang tidak mudah,” jelasnya.

Pembangunan infrastruktur yang tidak merata di daerah menjadi masalah besar berikutnya. Country Manager Ipsos Consulting Domy Halim, menyampaikan, petambak yang berada jauh dari pusat perdagangan tradisional Jawa Timur harus mengatasi tantangan logistik yang lebih besar untuk mendistribusikan produk mereka.

“Masalah ini paling jelas terlihat di pulau Sulawesi. Infrastruktur jalan yang buruk dan pelabuhan laut yang tidak memiliki perlengkapan memadai semakin menyulitkan petambak udang dan pemroses di daerah tersebut,” Domy menjelaskan.

Keprihatinan terhadap permasalahan kekurangan infrastruktur juga disuarakan oleh Sekretaris Jenderal Shrimp Club Indonesia (SCI), Dr. Ir. Andi Tamsil M.Si yang menyampaikan bahwa bahkan di Jawa Timur sebagai daerah paling produktif penghasil udang masih mengalami kesulitan pasokan listrik. Bagi petambak udang disana, pasokan listrik yang bermasalah dari PLN membuat mereka harus mengeluarkan biaya lebih banyak bila harus menggunakan genset. Permasalahan ini tentu saja berdampak buruk pada produksi udang. “Bila pemerintah ingin meraih target pertumbuhan tinggi produksi udang, maka infrastruktur harus dibenahi dengan serius,” ungkap Andi.

Lebih jauh Domy kembali menjelaskan bahwa Indonesia tertinggal jauh dari negara-negara tetangga seperti Thailand dan Vietnam. Bahkan dengan mengesampingkan infrastruktur logistik, Indonesia sudah kalah dalam faktor geografis. Tidak seperti Indonesia yang memiliki pusat budidaya udang yang tersebar di berbagai provinsi yang dipisahkan oleh laut, pusat budidaya udang utama Thailand dan Vietnam, di wilayah Tenggara dan Mekong River Delta berada di provinsi yang bersebelahan yang dapat diakses melalui jalur darat. “Fakta ini memungkinkan logistik yang lebih efisien dan meyumbang produktivitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan Indonesia,” papar Domy.

Masalah besar berikutnya adalah kurangnya integrasi antar pelaku dalam rantai nilai yang mengakibatkan inefisiensi produksi di industri udang dalam negeri. Kembali Juanri menyampaikan bahwa penanam benih, pembudidaya dan pemroses bertindak sendiri-sendiri dan menyulitkan koordinasi produksi untuk memenuhi permintaan pasar. Hubungan antara pemroses, tengkulak, dan petambak adalah murni transaksional sehingga kurang kerjasama. Inefisiensi telah mendorong beberapa perusahaan besar seperti PT Central Proteina Prima dan PT Suri Tani Pemuka untuk mengintegrasikan secara vertikal pengoperasiannya di mana mereka dapat mengontrol dan mengarahkan keseluruhan siklus produksi pada permintaan pasar. “Untuk lebih menggali potensi industri udang Indonesia ini, diperlukan kerjasama dan koordinasi yang lebih baik di sepanjang rantai nilai untuk mengurangi inefisiensi tersebut,” ujar Juanri

Pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada akhir tahun 2015 ini memberikan peluang sekaligus ancaman bagi Indonesia. Meskipun pelaksanaannya mungkin menarik investasi ke Indonesia, janji AEC akan bebasnya aliran barang, jasa, investasi, tenaga kerja dan modal di kawasan ini akan lebih mengekspos kelemahan dalam negeri dibandingkan dengan negara-negara lain seperti Thailand dan Vietnam. Pemerintah dan pelaku industri perlu menyadari dan mengatasi masalah-masalah dalam industri udang di Indonesia yang telah disoroti oleh Ipsos jika ingin tetap kompetitif dalam ekonomi regional baru. (EVA)

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)