Peraih Penghargaan IERMA-IV-2021 Terbukti Memiliki Manajemen Risiko Baik

Dalam penanganan pandemi Covid-19, khususnya dalam memulihkan perekonomian Indonesia, organisasi, baik sektor publik maupun swasta, harus memiliki manajemen risiko yang baik. Di samping memahami konteks organisasi, unit yang bergerak di bidang manajemen risiko pun perlu memahami perkembangan standar-standar terkait manajemen risiko. 

Mengingat pentingnya penerapan Manajemen risiko saat ini maka, untuk ke-4 kalinya, Majalah Economic Review atau EconomicReview.id kembali menyelenggarakan penghargaan Workshop & Award  “Indonesia Enterprise Risk Management Zoominar & Award -IV- 2021” (IERMA-IV-2021)  dengan tema "Strengthening Risk Awareness In The Face Of Future Business Disruption” pada Jumat (9/4/2021).

"Pandemi Covid-19 yang melanda dunia di akhir tahun 2019 memengaruhi performance perusahaan yang ada di Indonesia. Perusahaan yang konsisten dan tetap beroperasi adalah perusahaan yang mampu  memitigasi  dampak negatif  dari pandemi  tersebut  pada  karyawan,  keluarga  dan tempat usaha mereka. Untuk itulah kami memberikan apresiasi terhadap perusahaan-perusahaan yang telah dengan baik menerapkan manajemen risiko, melalui penghargaan ini diharapkan seluruh para peraih penghargaan dapat menjadi role model bagi perusahaan-perusahaan lainnya," ujar Pemimpin Umum Economic Review Irlisa Rachmadiana dalam siaran persnya.

Dalam penghargaan IERMA-IV-2021 kali ini  Bank BNI Tbk dinobatkan sebagai Best of The Best of Year, serta diikuti oleh perusahaan pemenang lainnya diantaranya: Maybank Finance, BRI Life, Pelabuhan Tanjung Priok, Bank Jatim Tbk, Bank BPD Bali, Bank DBS Indonesia, Bank BPR Jatim, BNI Multifinance, Jasa Raharja, Bank Jateng, Bank BTN Tbk, Adhi Persada Gedung, Bank Permata, Bank BJB Syariah, Bank DKI, Bank Banten Tbk dan Indonesia Kendaraan Terminal Tbk.

Dalam kesempatan yang sama, pakar risk management, dosen dan praktisi, sekaligus Ketua Dewan Juri IERMA-IV-2021 Dewi Hanggraeni mengatakan bahwa mayoritas perusahaan di Indonesia sudah menerapkan manajemen risiko, bahkan pada sektor keuangan di bawah naungan OJK, seperti perbankan, asuransi, dan multifinance sudah menerapkan, hanya tingkatannya yang berbeda.

Perusahaan non keuangan yang dimiliki pelat merah (BUMN beserta anak dan afiliasinya) dan terbuka, pasti juga sudah menerapkan. Dengan kondisi saat ini, sungguh suatu cobaan dan tantangan dihadapi hampir semua perusahaan dalam menjalankan roda bisnisnya, oleh karena itu kami mengapresiasi perusahaan-perusahaan yang telah mampu minimal bertahan atau mengurangi besarnya potensi kerugian perusahaannya dengan menerapkan manajemen risiko secara baik.

Dewan juri mengharapkan keteladanan perusahaan pemenang tersebut dapat menjadi benchmarking bagi dunia usaha di Indonesia menuju perusahaan kelas dunia. Namun dengan adanya ujian yang belum usai, semua perusahaan harus terus meningkatkan dan memperkuat penerapan manajemen risiko secara komprehensif, masih banyak “PR” yang harus dibangun dan disempurnakan secara terus menerus, ditambah pula dengan perubahan kondisi sangat cepat. 

“Semoga apresiasi ini dapat terus mendorong perusahaan-perusahaan di  Indonesia agar  menerapkan manajemen risiko di semua lini usaha secara komprehensif dan terintegrasi dengan melakukan penguatan risk awareness dalam menghadapi future business disruption”, papar Dewi.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)