Pertamina Buka Tender Terbuka Pengadaan Migas 2016

PT Pertamina (Persero) sudah membuka tender pengadaan minyak mentah dan produk bahan bakar minyak untuk kebutuhan semester pertama 2016. Pendaftaran peserta lelang dimulai sejak 23 November 2015.

Sumber: www.pertamina.com Sumber: www.pertamina.com

"Lelang ini untuk masa pasok Februari sampai Juni 2016," kata Senior Vice President Integrated Supply Chain Daniel Purba di sela Pertamina Energy Forum, Rabu, 25 November 2015.

Daniel menuturkan saat ini proses lelang pengadaan masih berlangsung. Pada 27 November nanti, Perseroan akan melakukan tahap validasi kelengkapan administrasi peserta tender.

Sayangnya, Daniel enggan merinci jumlah volume pasokan minyak dan produk BBM serta LPG yang diperlukan. Dia beralasan, kebutuhan migas Pertamina sangat berdampak pada suplai dan permintaan pasar. "Kalau mempengaruhi supply-demand, berarti akan mempengaruhi pergerakan harga," ujarnya.

Menurut Daniel, besaran volume pasokan yang tidak bisa diumumkan bukan berarti karena perusahaan ingin menutup-nutupi. "Kalau kami melihat angka yang dibutuhkan dikeluarkan tidak mendukung, maka kami tidak akan disclose. Ini merupakan salah satu upaya kami untuk dapat harga terbaik," ujarnya.

Kendati demikian, Daniel memastikan proses pengadaan migas kali ini akan sangat terbuka dan adil bagi para peserta lelang. Sebab, setiap rencana lelang akan dipublikasikan di situs resmi Pertamina. Tujuannya, semakin banyak perusahaan yang berkompetisi sehingga harga yang diperoleh juga kompetitif.

Ia mengaku pada semester dua tahun ini, perusahaan sudah mendapat keuntungan karena pengadaan kompetitif. Untuk impor produk Mogas 88, Pertamina berhasil mendapat harga MOPS 92 minus US$ 1,3 per barel. "Kami upayakan pengadaan semester satu 2016 juga mendapat harga terbaik," ujarnya.

Secara keseluruhan, tahun depan Pertamina akan mengurangi impor migas, yakni produk solar dan nafta (HOMC). Alasannya, perseroan bisa memasok dari dalam negeri sejak kilang Tuban Petro (TPPI) beroperasi. Sebelumnya, ekspor nafta bisa mencapai 600 ribu-1 juta barel per bulan.

 

Tempo.co

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)