Dua UKM Lokal Ini Tumbuh Bersama Instagram

Kania Annisa Anggiani, pendiri dan pemilik Chic & Darling, sebuah usaha rumahan untuk dekorasi interior rumah.

Kemajuan teknologi dan informasi kini memungkinkan masyarakat Indonesia untuk menjalankan bisnis berbasis digital. Anda dapat menghitung sendiri, berapa banyak katalog yang dilihat dalam sehari di Instagram?

Tentunya sangat banyak, terutama dengan kehadiran UKM lokal yang mulai eksis dan agresif dengan berbagai strategi dan taktik pemasaran mereka. Dalam siaran persnya, Instagram memperkenalkan dua UKM lokal yang tumbuh bersama platform media sosial tersebut, yaitu Dulcet Patisserie dan Chic & Darling.

Dikenal sebagai usaha kue lokal berbasis digital pertama di Jakarta, Dulcetpatisserie dirintis oleh dua orang kakak beradik bernama Karina Mecca dan Keshia Deisra. UKM ini memosisikan dirinya sebagai usaha kue yang mengedepankan artistik dan kelezatan untuk melengkapi setiap momen penting pelanggan. Dulcet Patisserie selalu mengunggah kue-kue cantik mereka melalui akun Instagram dan membuat cerita menarik di bagian caption-nya.

Sementara itu, Chicanddarling dirintis oleh seorang perempuan yang tengah beradaptasi sebagai seorang ibu, Kania Annisa Anggiani. Chic & Darling merancang, membuat, dan memproduksi barang-barang unik yang dapat melengkapi kenyamanan rumah pelanggan. Dikenal sebagai industri rumahan Indonesia, Chic & Darling mengusung kreativitas sebagai garda depannya.

Dalam menjalankan usahanya, Karina Mecca dari Dulcet Patisserie mengaku bahwa mereka menggunakan iklan Instagram sebagai platform yang paling relevan untuk menjangkau pelanggan setia maupun calon pelanggannya. Sehingga mereka dapat meningkatkan interaksi dan popularitas Dulcet Patrisserie di platform Instagram.

“Bisnis kami lahir dari Instagram dengan fanbase yang cukup kuat. Oleh karena itu, Instagram akan tetap menjadi pilihan utama kami dalam menjalankan dan mempromosikan bisnis. Dalam kurun waktu tiga hingga enam bulan setelah bergabung dengan Instagram, pengikut kami meningkat secara drastis dan kami mendapatkan dukungan secara sukarela dari beberapa public figure,” jelasnya.

Kania dari Chic & Darling juga memiliki pendapat yang sama dalam hal ini. “Instagram merupakan platform yang paling mudah dan sederhana bagi perusahaan untuk menjalankan bisnis mereka, menemukan tujuan, dan berinteraksi dengan target pelanggan,” dia mengungkapkan.

Konten merupakan hal yang utama. Jika berbicara mengenai Instagram, setiap hal kecil merupakan bagian dari konten yang harus diperhatikan – mulai dari foto, video, caption, hingga gambar yang bergerak. Konten yang baik akan mendorong terciptanya interaksi yang baik sesuai dengan yang diharapkan.

Bagi Dulcet Patisserie dan Chic & Darling, update dan pengumuman secara berkala merupakan hal yang penting guna meningkatkan awareness pelanggan akan produk-produk mereka. Tentu saja, fokus utamanya adalah konten visual.

“Kami memutuskan untuk mem-posting foto kue dan informasi secara berkala. Foto yang diambil harus orisinil, dapat memenuhi ekspektasi pelanggan, dan berhubungan dengan mereka. Keahlian fotografi tidak selalu menjadi hal yang utama. Selain foto, caption juga memegang peranan penting untuk menceritakan latar belakang produk dengan sentuhan personal,” jelasnya tentang Dulcet Patisserie.

Sementara itu, untuk konten Chic & Darling di Instagram, Kania menjelaskan bahwa, semua hal akan berpusat pada konten visual, “Ketika membuka Instagram, Anda akan diterpa beragam insipirasi visual, dengan kata lain, konten visual Anda harus kuat. Oleh karena itu, kami mencoba untuk konsisten dengan unggahan kami, mulai dari warna, pencahayaan hingga gaya foto," dia menguraikan.

Tidak ada peraturan khusus dalam mengunggah foto di Instagram, bisa setiap hari atau beberapa hari sekali, tergantung dari interaksi yang Anda inginkan untuk brand Anda. Temukan waktu terbaik saat pengikut Anda mengakses Instagram. Misalnya, di Jakarta orang cenderung membuka Instagram saat sedang terjebak kemacetan (dalam perjalanan menuju ke kantor atau pulang ke rumah).

Baik Dulcet Patisserie maupun Chic & Darling seringkali menggunakan video dan fitur-fitur Instagram seperti Boomerang, Stories, dan Multiple Photo. Fitur-fitur ini membantu mereka untuk semakin banyak berinteraksi dengan para pelanggan dan memberikan sentuhan yang berbeda.

Selain itu, wawasan (insight) dari Instagram juga menjadi sesuatu yang sangat membantu perkembangan bisnis mereka dan berperan saat mereka sedang mengeksekusi strategi pemasaran. “Kami dapat melihat interaksi yang kami dapatkan, foto mana yang lebih disukai dan mengevaluasi performa dari setiap posting di akun kami,” ujarnya menambahkan.

Kompetisi UKM di Instagram memang sedang berkembang pesat, tetapi bukan berarti Anda tidak memiliki kesempatan untuk mengembangkan bisnis. Anda harus terus berusaha mencari DNA brand Anda dan berani mencoba sesuatu yang baru. Brand harus tetap orisinil dan tidak sekadar ikut-ikutan.

Editor: Eva Martha Rahayu

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)