Onduline Pelopori Genteng Bitumen Bergelombang Label SNI

Sama halnya dengan tanah, bahan bangunan memiliki porsi penting dalam pembangunan sebuah rumah tinggal. Semakin berkualitas material bangunan, maka semakin tinggi pula nilai suatu bangunan. Sebab itu, pemilihan bahan bangunan sangat penting supaya tidak ada penyesalan di kemudian hari. Ketika dari awal sudah salah pilih material, maka efeknya akan panjang, termasuk kualitas rumah tidak dapat bertahan lama terlebih saat cuaca ekstrem datang.

Dari sekian banyak bahan bangunan, genteng pada bagian atap rumah memainkan peranan signifikan. Salah dalam pemilihan dan pemasangan genteng, dampaknya akan menjalar ke seluruh sektor konstruksi, seperti kebocoran bila hujan, kepanasan bila kemarau hingga sirkulasi udara yang tidak lancar. Biaya yang dikeluarkan untuk perbaikan pun tak sedikit.

Karena pentingnya kualitas dan peran genteng, PT Onduline Indonesia (OI), salah satu perusahaan genteng aspal (bitumen) terbesar di Indonesia memiliki sertifikat resmi Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk jenis produk Onduline. Sehingga, kualitas genteng Onduline tidak diragukan lagi karena telah melakukan uji kelaikan.

Penggunaan genteng Onduline di sebuah vila di Batam Penggunaan genteng Onduline di sebuah vila di Batam

Jadi Patokan Resmi

Tahun 2008, OI menginisiasi pendaftaran bitumen bergelombang untuk mengantongi label SNI kepada Badan Standarisasi Nasional (BSN). Material bitumen pun dikaji dengan mendatangkan pakar hunian dari Pusat Penelitian dan pengembangan Pemukiman, Kementrian Pekerjaan Umum Bandung, para pakar dari dalam dan luar negeri sebagai narasumber untuk perumusan standar lembaran bitumen bergelombang dan tata cara pemasangan yang baik.

Setelah menunggu selama empat tahun, 19 April 2012 akhirnya BSN menetapkan dua pedoman SNI melalui surat keputusan Kepala Badan SNI Nomor 49/KEP/BSN/4/2012 dengan nomor dan judul SNI sebagai berikut: pertama, SNI 7711.1: 2012 tentang spesifikasi dan metode uji produk lembaran bitumen bergelombang. Kedua, SNI 7711.2: 2012 tentang tata cara pemasangan lembaran bitumen bergelombang untuk atap.

Tahun ini OI resmi mendapatkan marking certification untuk produk Onduline yang dikeluarkan oleh Lembaga Setifikasi Produk B2TKS (Balai Besar Teknologi Kekuatan Struktur) atau disebut LsPro-LUK, sebuah lembaga yang memberikan jasa sertifikasi produk, khususnya berupa Sertifikasi Produk Penggunaan Tanda SNI (SPPT SNI). Lembaga ini berada di lingkungan B2TKS – BPPT (Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi).

“PT Onduline Indonesia mempelopori adanya label SNI untuk produk genteng jenis bitumen bergelombang di Indonesia. Sehingga, standarisasi pemasangan atap bitumen bergelombang mengacu kepada produk Onduline sesuai dengan tata cara pemasangan yang telah ditetapkan pada SNI 7711.2: 2012,” ujar Reissa Siregar, Marketing and Communications Manager PT Onduline Indonesia.

Dua Produk Andalan

Di Indonesia, sebenarnya Onduline bukanlah pemain baru. Kiprahnya di industri bahan bangunan atap rumah telah berjalan selama 30 tahun dengan bendera lain. PT Onduline Indonesia resmi berdiri tahun 2006 dengan fokus pemasaran produk ke sejumlah proyek-proyek pemerintah.

Tatok Prijobodo, Country Director PT Onduline Indonesia Tatok Prijobodo, Country Director PT Onduline Indonesia

Salah satunya OI ditunjuk sebagai satu-satunya pemasok genteng bitumen untuk rumah-rumah tahan gempa di kawasan Provinsi Aceh, Daerah istimewa Yogyakarta (Jawa tengah) dan Padang (Sumatera Barat). “Peristiwa Tsunami di Aceh tahun 2004 adalah salah satu pendorong produk kami untuk masuk ke segmen pasar yang sangat spesifik. Kami menang project untuk tender rumah tahan gempa yang dicanangkan pemerintah. Terbukti produk kami ringan, ramah lingkungan dan tidak berisik,” kata Tatok Prijobodo, Country Director PT Onduline Indonesia.

Lantaran porsi segmen proyek pemerintah lebih besar dibanding retail, label SNI memiliki pengaruh terhadap pemasaran dan pengakuan konsumen. “Sebenarnya tanpa label SNI produk kami sudah mendapatkan sertifikat kelaikan standar Eropa dan sertifikat ISO. Namun, karena kami masuk segmen pasar yang spesifik, makan melalui label SNI produk kami semakin diakui kualitas dan performanya oleh pemerintah Indonesia. Harga tidak terlalu berpengaruh, yang lebih penting produk kami dapat diterima oleh masyarakat luas, terutama proyek-proyek pemerintah,” terangnya.

Di Indonesia, OI memasarkan dua produk andalan, yaitu Onduline (genteng bitumen bentuk gelombang) dan Onduvilla (genteng bitumen menyerupai bentuk genteng keramik/beton). keduanya dijual dalam bentuk lembaran. Genteng Onduline memiliki dimensi sekitar 200 cm x 95 cm per lembar dengan jarak reng 60, sedangkan Onduvilla ukurannya 106 cm x 40 cm dengan jarak reng 32. Pemasangannya tidak jauh berbeda dengan genteng lainnya, yaitu menggunakan skrup. Keduanya dapat dipasang hingga sudut kemiringan 15 derajat dengan pilihan beberapa warna, yaitu merah, cokelat, hijau, hitam (Onduline) serta merah gradasi cokelat dan hitam gradasi hijau (Onduvilla).

“Produk kami fleksibel, mudah diaplikasikan untuk model atap yang rumit sekalipun. Selain itu, 40 persen material produk kami adalah recycle content dari selulosa. Juga tercatat di Green Building Council Indonesia sebagai produk genteng ramah lingkungan dengan berat gas buang sekitar 4 kg/m2,” imbuhnya.

Produk ini diklaim memiliki bobot lebih ringan dibandingkan dengan genteng keramik. “Per meter persegi genteng keramik memiliki bobot sampai 40 kg, sementara genteng bitumen hanya 3-4 kg/m2. Ini berpengaruh pada umur bangunan, karena semakin berat bobot atap rumah, maka rangka atap harus semakin kuat, kalau tidak akan berbahaya pada kekuatan konstruksi bangunan,” jelas Tatok yang juga menjelaskan, hingga kini produknya tersebar di 1.200 ritel dan lebih dari 50 agen bahan bangunan di Indonesia. (EVA)

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)