PPI Masuk Kategori BUMN Perdagangan Terbaik

Nina Sulistyowati, Direktur Utama PPI di Jakarta (ke-2 dari kiri)

PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero)  atau PPI berhasil menduduki peringkat terbaik untuk BUMN Perdagangan, pada kategori BUMN Jasa, Perdagangan, dan Pariwisata oleh Majalah Investor dengan sumber data dari Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

Kemampuan menghasilkan laba menjadi salah satu kriteria dalam pemeringkatan tersebut. Selain itu, laba menjadi seleksi yang diterapkan sebelum proses pemeringkatan. Dengan begitu, BUMN yang merugi selama masa penilaian (2019-2020) otomatis akan tersisih sebelum pemeringkatan. Namun laba bukanlah satu-satunya parameter yang digunakan untuk menilai. Banyak lagi faktor yang perlu diperhatikan, seperti produktivitas, efisiensi, penerapan GCG (good corporate governance), profesionalisme pengelolaan dan social responsibility.

Penilaian secara komprehensif ini tak mudah dilakukan. Dalam mengukur kinerja BUMN, pemeringkatan mengacu pada lima parameter. Kelima parameter itu adalah pertumbuhan laba bersih setahun, pertumbuhan pendapatan usaha satu tahun, ROE (return on equity), ROA (return on asset) dan rasio net profit margin.

Sebelum masuk pemeringkatan, ada beberapa seleksi awal yang harus dilewati bumn. Pertama, tidak boleh rugi dalam tahun penilaian, kedua, memiliki ekuitas positif; ketiga, data lengkap; dan keempat, beroperasi lebih dari dua tahun. Dalam pemeringkatan ini hanya 54 BUMN yang bisa diperingkat. Pada Kategori Jasa, Perdagangan, dan Pariwisata, PPI berhasil menduduki peringkat terbaik.

Tentu hal ini harus menjadikan cambuk dan booster bagi insan PPI untuk lebih meningkatkan kinerjanya, baik sebagai personal maupun secara korporasi. PPI dengan amanah yang lebih besar, pada tahun – tahun yang akan datang dalam agenda ketahanan pangan nasional, tentu perlu modal inovasi, fokus dan komitmen yang kuat dari seluruh insan PPI,” ujar  Nina Sulistyowati, Direktur Utama PPI di Jakarta.

PPI pada saat ini digawangi oleh Nina sebagai pucuk pimpinan, lalu Wien Irwanto sebagai Direktur Keuangan, Manajemen Risiko, SDM & Umum; Andry Tanudjaja, Direktur Komersial serta Tri Wahyundo Hariyatno menjadii Direktur Operasi.

Nina mengapresiasi atas penilaian ini terhadap manajemen PPI sebelumnya dan ssekarang  seluruh insan PPI yang sudah memberikan kinerja terbaiknya. “Dengan mengedepankan end state trading logistic paska bergabungnya PT BGR (Persero) ke dalam PPI, kami hadir sebagai agregator, off taker dan logistic di ekosistem rantai pasok pangan dengan inovasi model bisnis yang terdigitalisasi, efisiensi dirantai pasok dan pangan go global akan menjadi konsen kami,” jelas Nina.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)