Presiden Joko Widodo Sebut India dan ASEAN Adalah Generator Ekonomi Dunia

Presiden Joko Widodo menyatakan ASEAN dan India memiliki potensi yang sangat besar untuk menjadi salah generator ekonomi dunia. Hal ini disebaban pasar bersama yang mencapai 2 miliar orang dan total GDP 4,5 miliar dolar AS.

Hal ini disampaikan Presiden Joko Widodo ketika menghadiri KTT ke-15 ASEAN-India yang juga dihadiri oleh PM India Narendra Modi yang digelar di Philippine International Convention Center (PICC), Manila, Filipina, Selasa (14/11).

"Namun, neraca perdagangan dan investasi kita masih jauh dari optimal," demikian pernyataan Presiden yang dirilis Deputi Bidang Protokol, Pers dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin.

Indonesia juga mengapresiasi kemajuan kerja sama kemitraan ASEAN-India selama 25 tahun. Sebagai momentum untuk mendorong penguatan kerja sama menuju puncak perayaan ASEAN-India Commemorative Summit tahun depan

"Saya ingin garis bawahi optimalisasi kerja sama ekonomi ASEAN-India sebagai prioritas bersama," tambah Jokowi.

Optimalisasi kerja sama ekonomi tersebut dilakukan melalui berbagai langkah termasuk melalui percepatan penyelesaian Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP).

"Keberhasilan RCEP mengirimkan pesan kuat bahwa integrasi ekonomi dapat menghasilkan manfaat bagi semua," tutur Presiden Jokowi.

Presiden mengingatkan bahwa hingg kini dunia masih terus dibayangi ketidakpastian.

"Untuk itu ASEAN dan India perlu perkuat kerja sama penguatan arsitektur keamanan kawasan dan kerja sama maritim termasuk melalui EAS dan IORA di Samudra Hindia, dan penyelesaian ASEAN-India Maritime Transport Agreement," ujar Presiden.

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)