Program PLN Papua Terang, Indonesia Terang

Beragam strategi telah disiapkan PT PLN (Persero) untuk meningkatkan rasio elektrifikasi (RE), khususnya Papua, karena di Papua Barat rasio elektrifikasinya lebih tinggi dari Papua. “Sebagai bagian dari NKRI, wilayah Papua juga harus terang. Dengan demikian jika nanti Papua sudah seluruhnya terang, maka berarti program Papua Terang di tahun 2018 sudah mengacu untuk menjadikan Indonesia Terang,” kata Executive Vice President Pengembangan Regional Maluku-Papua PLN, Eman Prijono Wasito Adi.

Menurutnya, agar wilayah Papua bisa mengejar ketertinggalan dari provinsi lainnya dalam hal tingkat elektrifikasi, diperlukan program percepatan penerangan di wilayah tersebut. “Untuk menjadikan tahun 2020 Rasio Desa Berlistrik (RDB) di Papua menjadi 100%, PLN telah merencanakan lebih dari 899 desa dengan jumlah rumah yang akan dilistriki sekitar 63.930, di Papua dan Papua Barat,” papar Eman.

Dia juga menjelaskan, hingga saat ini di Papua dan Papua Barat sudah ada 111 sistem kelistrikan yang terdiri dari 16 sistem kelistrikan besar (di atas 2 MW) dan 95 sistem kelistrikan kecil untuk yang kapasitasnya di bawah 2 MW. Dengan sistem kelistrikan itu, di Papua dan Papua Barat sudah terdapat daya mampu sebanyak 327.65 MW sedangkan beban puncaknya hanya sekitar 280.88 MW.

Sedangkan tingkat rasio elektrifikasi PLN sampai dengan Agustus 2019 di kedua provinsi itu kini mencapai 57,93% yang berasal dari tingkat elektrifikasi di Papua sebanyak 48,3 % dan Papua Barat 91,50%. PLN berencana pada tahun 2020 Rasio Elektrifikasi di Provinsi Papua dan Papua Barat sudah 99,9%. Sementara saat ini Rasio Elektrifikasi PLN atau tingkat pemasangan listrik di Indonesia, per September 2019 sudah mencapai 98,86%.

Upaya meningkatkan rasio elektrifikasi di Papua, diakui Eman masih terhambat oleh masalah geografis berupa lokasi desa yang berjauhan dan minimnya jalur tranportasi darat dan laut. Agar bisa mencapai rasio elektrifikasi lebih tinggi lagi, Eman menjelaskan kalau PLN tidak bisa berjalan sendirian. Itu sebabnya kami juga bekerja sama dengan sejumlah instansi lainnya yakni Kementerian ESDM, termasuk juga dalam bentuk CSR baik dari perusahaan dan juga partisipasi dari pemerintah daerah.

Salah seorang voluntir PLN dalam survei yang dilakukan ke desa-desa di Papua dalam Program EPT tahun 2018, Iqra Hardianto Nur Ichsan, mengaku beruntung diikutsertakan dalam tim survei PLN karena bisa mengetahui kondisi di Papua yang sebenarnya. “Selama ini saya hanya memperkirakan saja, tetapi setelah melihat kondisi yang sebenarnya, saya jadi paham akan yang terjadi di Papua,” ujar Iqra, alumni Prodi Rekayasa Kehutanan ITB.

Setelah melihat kondisi yang sebenarnya, Iqra memahami mengapa listrik di Papua belum bisa menyala secara maksimal di seluruh wilayah tersebut. “Banyak kendala dan tantangan yang dihadapi dalam upaya memberikan fasilitas listrik bagi masyarakat di sana,” papar Iqra.

Dia mencontohkan kondisi wilayah Papua yang masih banyak sulit dijangkau dengan transportasi darat. “Kebanyakan harus menggunakan jalur udara untuk menjangkau desa-desa di sana,” ucapnya. Walaupun medannya berat, namun dia memberikan apresiasi terhadap PLN yang tetap berusaha memenuhi tanggungjawabnya dalam menerangi seluruh wilayah Indonesia.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)