Robot yang Bisa Merasa, Berpikir, dan Bertindak

Apa yang akan terjadi saat robot mengambil alih pekerjaan manusia? Jika ada satu hal yang robot industri telah kuasai, itu adalah mengulangi proses yang sama berulang kali. Apa yang mereka kurang mampu adalah mengubah apa yang mereka lakukan berdasarkan keadaan dan lingkungan yang berbeda. Ini karena robot tidak memiliki kemampuan yang sama dengan manusia untuk melakukan pekerjaan yang tidak teratur.

Agar robot mampu melakukan pekerjaan yang tidak teratur ini, kita harus membuat robot cerdas — robot yang bisa melihat, berpikir dan bertindak. Dalam istilah yang lebih konkret, robot harus melihat melalui teknologi pengenalan gambar, berpikir melalui teknologi perencanaan gerak, dan bertindak melalui teknologi kontrol.

Robot-robot ini juga akan bekerja lebih dekat dengan manusia daripada sebelumnya, dan oleh karena itu semua teknologinya harus didukung oleh teknologi keselamatan untuk melindungi manusia di sekitar mereka.

Manusia terus-menerus membaca lingkungan sekitarnya melalui indra mereka. Untuk membuat robot yang memiliki kesadaran situasional yang sama, kita membutuhkan teknologi pengenalan gambar tingkat tinggi. Toshiba telah mencapai tingkat estimasi akurasi tertinggi di dunia sehubungan dengan teknologi segmentasi seketika.

Hisashige Tanaka, salah satu pendiri Toshiba, dikenal sebagai karakuri giemon, sang jenius dalam hal mekanis. Automata-nya, cikal bakal dari robot, melakukan gerakan kompleks — seperti Yumihikidoji yang terkenal, seorang anak laki-laki pemanah yang memasang panah ke busurnya dan menembakkannya ke sasaran. Penemuan ini telah lama menjadi sumber kehidupan Toshiba, dan mungkin menjelaskan minat perusahaan dalam menciptakan robot-robot baru selama masa sejarah panjangnya.

“Dengan teknologi pengenalan gambar ini, robot memperoleh informasi yang dibutuhkannya untuk bertindak memanfaatkan teknologi kontrolnya,” ungkapnya.

Robot sejauh ini telah mengenali penanda yang digambar di atas rel atau di tanah untuk bergerak secara akurat. Teknologi pengenalan gambar ini, bagaimanapun, akan memungkinkan robot untuk membandingkan posisi mereka saat ini dengan posisi dasar standar, memungkinkan mereka memperkirakan lokasi mereka sendiri dan bergerak dengan bebas dan akurat bahkan di area tanpa rel atau penanda. Ini adalah fungsi penting agar robot dapat mengetahui jalur optimal ke tempat tertentu sendiri. Bisa dibilang, dalam hal ini, teknologi pengenalan gambar mencoba melakukan apa yang dilakukan mata untuk manusia pada robot.

Tujuan dari teknologi perencanaan gerak adalah agar robot menggunakan informasi yang mereka peroleh melalui teknologi pengenalan gambar untuk "berpikir" dan kemudian "bertindak" untuk diri mereka sendiri.

Demikian pula, harus ada cara bagi robot untuk merencanakan gerakan mereka — bagaimana mereka harus menggerakkan lengan robot, apakah mereka dapat mengambil obyek tanpa merusak benda lain. Sampai sekarang, keputusan ini dibuatkan bagi mereka oleh manusia. Namun, dengan teknologi perencanaan gerakan, tujuannya adalah agar robot "berpikir" sendiri dengan menggunakan informasi yang mereka peroleh, dan kemudian membuat rencana sendiri. Agar robot dapat membuat rencana gerak yang ideal, mereka perlu mengambil informasi yang mereka peroleh dari teknologi pengenalan gambar, menjalankan serangkaian simulasi melalui model simulasi komputer, dan membuat apa yang dianggap sebagai rencana terbaik.

Setelah rencana gerak dibuat, langkah selanjutnya adalah "bertindak" atas itu. Untuk ini, mereka membutuhkan teknologi kontrol. Pada manusia, ini akan menjadi kemampuan yang dibutuhkan untuk bergerak dengan cara yang terampil. Di sini, di Toshiba, percaya bahwa lengan robot, misalnya, perlu melakukan lebih dari sekadar bergerak persis seperti yang ditentukan dalam simulasi agar dianggap terampil.

Sensor kekuatan lengan robot, yang mendeteksi kontak antara kotak dan dinding, memungkinkannya menempatkan kotak di tepi wadah, seperti yang dilakukan manusia. Jadi Toshiba mengembangkan tangan robot yang memiliki apa yang disebut dengan fungsi pegangan hibrid, fitur yang memungkinkan tangan memegang berbagai kotak dengan cara yang terampil seperti yang dilakukan manusia.

Bagaimana dengan keamanan dan robot? Perkembangan robot yang sangat cerdas — robot yang dapat melakukan gerakan-gerakan terampil semacam ini — terjadi karena kekurangan tenaga kerja. Namun, ada tantangan besar dalam hal penggantian manusia-ke-robot semacam ini. Masalahnya bagaimana menjamin keamanan kerja.

Dengan adanya manusia dan robot bekerja berdekatan meningkatkan risiko kecelakaan; manajemen yang ketat — sebagai contoh, memisahkan area kerja robot dan manusia — dibutuhkan agar manusia bisa aman.

Di masa depan, robot akan mengambil alih beberapa pekerjaan yang dulu dilakukan oleh manusia — dalam beberapa kasus manusia berdiri bersebelahan. Orang-orang akan bekerja lebih dekat dengan robot daripada sebelumnya. Kontak manusia-ke-manusia tidak terlalu berbahaya. Kontak dengan robot, bagaimanapun, dapat menyebabkan kecelakaan besar. Itulah mengapa membutuhkan teknologi keamanan kerja yang mematuhi pedoman seperti ISO13849-1 untuk menjaga keamanan manusia dari robot.

Teknologi keselamatan kerja dipandu oleh prinsip dasar. Salah satunya adalah prinsip pemisahan. Ini adalah prinsip yang mendorong pemisahan, atau tidak adanya tumpang tindih, antara area kerja robot dan manusia. Tetapi karena semakin banyak robot menggantikan pekerjaan yang sebelumnya dilakukan oleh manusia, beberapa tumpang tindih tampaknya tidak dapat terhindarkan.

Di Toshiba, menggunakan algoritme pemilihan area kerja untuk mengembangkan sistem tempat robot memilih area kerja yang tidak tumpang tindih dengan area kerja manusia, dan berpindah ke area tersebut secara mandiri, untuk menjaga keamanan manusia.

Toshiba juga telah memasang modul pengawasan kecepatan independen pada AGV kami (kendaraan yang diarahkan secara otomatis), sebagai tambahan pada kontroler yang digunakan untuk mengontrol gerakan, untuk mempertahankan pengawasan obyektif secara terus menerus dari kendaraan dan memastikan mereka melaju di bawah kecepatan tertentu.

“Kami percaya semua teknologi yang membentuk robot harus didasarkan pada keselamatan manusia. Karena itu, kami percaya bahwa prioritas pertama harus ditempatkan untuk menghilangkan kemungkinan tejadinya insiden semacam ini dari tahap pertama pengembangan,” jelasnya.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)