Simak Tips Akselerasi Bisnis dari CEO Ternak Uang

Raymond Chin, CEO Ternak Uang membagikan tipsnya bagaimana teknologi bisa membantu akselerasi bisnis bagi para wirausahawan. Perlu diketahui, Raymond mengawali kariernya sebagai seorang freelance programmer sejak umur 23 tahun dan telah banyak menangani klien nasional dan internasional. Lulus dengan predikat magna cum laude dari jurusan Computer Science, kemudian membangun bisnis sendiri mulai dari digital agency, wellness startup, hingga kini mendirikan sebuah edutech startup bersama kedua rekannya.

“Membangun sebuah bisnis memang tidaklah mudah. Namun, setiap wirausahawan tentu memiliki bekal tersendiri untuk dapat menjawab setiap tantangan tersebut dalam menjalankan roda bisnisnya. Banyak hal yang dapat dijadikan solusi, termasuk memanfaatkan teknologi untuk membantu pertumbuhan bisnis,” kata Raymond.

Ia membagikan tipsnya di kanal Youtube pribadinya dengan judul “Teknologi untuk Grow Bisnis Kamu (Secara Realistis)”. Ada 4 langkah kunci yang menjadi tips bisnisnya. Pertama, manfaatkan teknologi untuk operasional bisnis. Salah satu kesalahan umum entrepreneur pemula, banyak yang terlalu terfokus untuk melahirkan inovasi teknologi yang kompleks dan canggih tanpa menyadari ada atau tidaknya kebutuhan ini dalam bisnis yang dijalankan.

Untuk itu, Raymond menyarankan untuk memanfaatkan teknologi yang sudah ada dan diciptakan sebelumnya. Khususnya bagi para pengusaha pemula yang masih menghemat dana operasional, gunakan fitur-fitur teknologi dalam kegiatan operasional bisnis. Raymond mencontohkan, media sosial dan marketplace menjadi aspek teknologi yang sudah lazim digunakan untuk kegiatan marketing. Dua hal ini adalah contoh dasar dari penggunaan teknologi untuk akselerasi bisnis.

Kedua, integrasikan teknolpgi dalam kualitas layanan dan produk untuk pengguna. Kecanggihan teknologi juga dapat digunakan untuk memajukan bisnis kita dibanding para pemain lain. Tapi tentu saja, kita sudah harus paham dengan perkembangan yang terjadi di pasar sekarang, termasuk kesiapan pasar (market maturity) dan kemajuan kompetitor. 

Misalnya, jika bisnis kita adalah sebuah bisnis kelas online, kita bisa melakukan diferensiasi dengan mengintegrasikannya dengan berbagai teknologi lain. Misalnya, kamu bisa menggunakan aplikasi chat for business untuk akuisisi dan layanan pelanggan, mengalihkannya ke sistem online ticketing untuk melakukan pembelian tiket kelas, dan mengadakan kelas dalam format terbatas di sebuah aplikasi video conference. 

Integrasi seperti ini tidak hanya akan memudahkan kamu dari segi biaya, operasional, dan tenaga kerja, namun juga membangun sebuah user experience yang nyaman bagi pengguna. Dengan teknologi, para pengguna juga dimudahkan karena tidak harus mempelajari ulang teknologi/produk baru yang belum tentu familiar bagi mereka. Dalam hal ini, penggunaan existing product dapat dilakukan dengan lebih cepat, lebih mudah, dan dapat memberikan hasil dalam waktu yang lebih singkat.

Ketiga, ciptakan teknologi baru sebagai Inovasi Layanan. Dalam tahap ini, teknologi tidak lagi digunakan sebagai elemen pelengkap dalam operasional maupun layanan bisnis. Namun, teknologi sudah menjadi bagian fundamental dari bisnis tersebut. Contohnya, seperti jenis bisnis yang tidak bisa jalan tanpa adanya aplikasi sendiri, tanpa website, ataupun tanpa marketplace milik sendiri. Jenis bisnis ini membutuhkan biaya dan waktu pengerjaan yang tentunya diperhitungkan besar. Bisnis seperti ini juga membutuhkan tenaga pengembang yang dijadikan sebagai tumpuan untuk inovasi teknologi yang dihadirkan tersebut.

Tentu saja tidak semua wirausahawan bisa sampai di tahap ini. Hal ini juga bukanlah sebuah keharusan yang perlu dilakukan oleh setiap pemilik usaha. Beberapa jenis usaha yang sudah menciptakan teknologinya sendiri seperti aplikasi super app ataupun media sosial yang sudah menjadi bagian dalam keseharian banyak orang.

Namun wirausahawan berumur 26 tahun ini mengingatkan kembali untuk selalu jeli menilai berada dimana posisi bisnis yang sedang dijalani. Jadi, lihat kembali bagaimana teknologi dapat berperan untuk pengembangan bisnis yang kamu jalankan, apakah dari segi akuisisi pelanggan, penjualan, kegiatan operasional, atau hal lainnya. Setelah bisa jawab pertanyaan ini, mulai terapkan tips praktikal untuk bisa membantu perkembangan laju bisnis.

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)