Tanggungjawab APBD, Persiapan PON XX Sesuai Rencana

Ketua Harian PB PON Yunus Wonda menyatakan jika hingga saat ini persiapan penyelenggaraan PON XX Papua berjalan sesuai rencana, baik dari segi persiapan, maupun dari kelengkapan peralatan yang akan digunakan dalam cabang olah raga.

“Saya melaporkan progres khususnya peralatan. Peralatan  pertama terkait  olah raga menembak. Peralatan menembah sudah tiba sejak 6  bulan lalu dan sudah terpasang. Peralatan khusus untuk billiard itu sudah tiba di Timika pada minggu lalu dan sudah terpasang,” kata Yunus dalam acara Diskusi Forum  Merdeka Barat 9 (FMB 9) Kementerian Telekomunikasi & Informatika RI bertajuk ‘Venue Kelas Dunia PON XX Papua’ pada Sabtu (24/7/2021).

Yunus mengatakan jika peralatan khusus untuk layar itu telah tiba di Jakarta. Hal ini  karena peralatan tersebut memang berasal dari Inggris sehingga pengirimannya melalui

Jakarta. Dua hari ke depan sudah diberangkatkan dengan kapal laut menuju ke Jayapura. Pun demikian dengan peralatan untuk bola voli, termasuk karpet dan peralatan  pendukung lainnya semua telah dikirim dan akhir Juli 2021 sudah akan tiba di Jayapura.

“Kami sampaikan, yang sedang di proses hari ini adalah terkait dengan medali. Medali  masih dalam tahap proses dan diprediksikan akhir Agustus itu sudah bisa selesai dan sudah ada ditangan panitia,” ujarnya. Ia menambahkan, dari semua venue, yang akan lebih banyak berperan adalah  peralatan overlaying. Pada akhir Juli ini semua sudah bisa di lengkapi dalam  satu venue. Sehingga masih 30-60% itu bisa nanti dilengkapi dengan overlaying,” ungkapnya.

Yunus menjelaskan, dari 56 disiplin cabang olahraga, 36 di antaranya menjadi tanggung  jawab Kementerian Pemuda dan Olahraga. Sementara tanggung jawab PB PON  adalah 20 cabang olah raga. Tanggung jawab PB PON melalui APBD Papua. Semua peralatan  baik yang dibeli dari luar negeri maupun  dalam negeri, semua sudah tiba di Jakarta. “Kami dapat informasi bahwa baru peralatan sepak bola wanita yang dikirim ke  Merauke,” ujarnya.

Untuk olahraga akuatik, diakui Yunis melibatkan peralatan dan kelengkapan yang cukup canggih. Misalnya, air untuk cabang olah raga aquatik itu bisa dipakai dua hingga tiga tahun  dalam sekali isi. “Cukup canggih,” katanya.

Namun begitu diakui Yunus, jika hal ini menjadi tantangan besar bagi pihaknya. Karena setelah penyelenggaraan PON, pemerintah provinsi dan kabupaten akan berusaha  bagaimana mengelola venue-venue tersebut secara berkala dan berkelanjutan. “Jangan sampai kita bangun dengan anggaran yang besar tapi hanya akan menjadi  cerita, setelah itu tidak bermanfaat lagi. Karena semua sangat luar biasa dengan kualitas standar internasional,” ucap Yunus.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)