Transaksi Produk Mamin & Kerajinan Tangan Indonesia di Taiwan Rp17,6 Miliar | SWA.co.id

Transaksi Produk Mamin & Kerajinan Tangan Indonesia di Taiwan Rp17,6 Miliar

Paviliun produk mamin Indonesia di Taipei Food and Catering Show 2023. (Dok. Kemendag)

Produk  makanan  dan  minuman  (mamin)  dan  kerajinan  tangan Indonesia berhasil mencetak total nilai transaksi lebih dari US$1,2 juta atau sekitar Rp 17,6 miliar di pameran Taipei Food and Catering Show 2023 dan pameran Taiwan International Architecture & Design  Expo  2023.  Kedua  pameran dilaksanakan bersamaan  pada 28  April ̶  1 Mei 2023  di  Taipei World Trade Center, Taipei, Taiwan. 

“Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia (KDEI) Taipei terus berupaya mempromosikan produk untuk memperkuat citra produk Indonesia terhadap konsumen Taiwan. Dibukanya border pascapandemi Covid-19 tentunya juga akan berdampak pada peningkatan jumlah turis, pekerja, dan pelajar dari negara asing, tak terkecuali dari negara-negara di kawasan Asia Tenggara yang ke Taiwan,” kata ujar Kepala KDEI Taipei, Iqbal Shofwan.

Iqbal menyampaikan, di pameran Taipei Food and Catering Show 2023, Paviliun Indonesia menampilkan produk mamin seperti kacang bermerek Mayasi, kopi Rumah Rempah, oats & multi grains yoghurt bar Heavenly Blush, santan All-Co, dan keripik ubi Bionic farm. KDEI Taipei juga mengundang dan memfasilitasi beberapa importir mamin Taiwan yaitu Elom Group, Indo Suara, Hiap An, dan IndoFormosa.

Importir Elom group mempromosikan produk minuman merek Adem Sari, kecap Bango, mi goreng Best Wok, serta keripik Kusuka. Indo Suara mempromosikan produk tempe bermerek Tempe Azaki, popcorn Overdozze, serta gula kelapa (coconut sugar) dan bahan dasar bumbu rendang Rantjak. Sedangn Hiap An, salah satu importir tertua Taiwan, membawa produk saus sambal bermerek ABC, teh botol Sosro, dan sirup manis ABC yang diimpor ke Taiwan lebih dari empat kontainer setiap bulannya.

Iqbal menambahkan, KDEI Taipei juga menampilkan produk mi bermerek Indomie di Paviliun Indonesia. Menurutnya, hal tersebut penting dilakukan sebagai bentuk afirmasi bahwa produk Indomie aman dikonsumsi. Selain itu, untuk mengoptimalkan upaya menjaga citra Indomie, KDEI Taipei meminta distributor resmi Indofood di Taiwan, yaitu Indoformosa untuk melakukan kampanye aktif. Salah satunya dengan memajang penjelasan singkat terkait kelengkapan persyaratan Indomie di Taiwan.

“Bergabungnya Indomie di Paviliun Indonesia sangat penting bagi Indonesia untuk mengantisipasi sentimen negatif atas pemberitaan Indomie di beberapa media, baik di Indonesia maupun Taiwan. Dapat kami sampaikan bahwa Indomie yang dipasarkan Indo Formosa telah sesuai dengan ketentuan Taiwan,” ucap Iqbal.

Sementara itu, di pameran Taiwan International Architecture & Design Expo 2023, KDEI Taipei menampilkan berbagai kerajinan tangan beberapa daerah di Indonesia. Misalnya, produk kerajinan rotan dari Sarinah dan Provinsi Bali, kerajinan bambu dari Studio Dapur dan Kiwari, serta kayu dari RUAYA.

“Stan Indonesia pun berhasil mengundang banyak atensi dari pengunjung pameran. Beberapa desainer interior yang berbasis di Taipei yang sedang mencari produk kerajinan untuk digunakan sebagai ornamen penghias ruangan juga ramai mengunjungi stan Indonesia,” ucap Iqbal.

Berdasarkan data dari BPS yang diolah Kemendag, total perdagangan antara Indonesia-Taiwan pada Januari—Maret 2023 sebesar US$2,71 miliar. Pada 2022, total perdagangan kedua negara tercatat sebesar US$13,15 miliar atau surplus bagi Indonesia sebesar US$4,25 miliar.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)