Ayam Gepuk Pak Gembus Miliki 700 Gerai Selama 5 Tahun

Bisnis kuliner memang cepat besar jika tepat bertemu pasarnya. Ayam Gepuk Pak Gembus salah satu yang cepat bertumbuh. Hanya dalam waktu 5 tahun sudah 700 gerainya yang tersebar dari Medan sampai Merauke.

Adalah Rido Nurul Adityawan memulai usaha Ayam Gepuk Pak Gembus pada Oktober 2013. Keinginannya untuk sukses di perantauan di Jakarta, sangat kuat, sedangkan dengan menjadi pegawai di sebuah perusahaan perkebunan kelapa sawit susah mewujudkan mimpinya itu. Pria kelahiran Magelang 1988 ini mengaku suka makan. Melihat belum banyak masakan dengan sambal bawang kala itu mendorong niatnya membuka usaha ayam gepuk dengan sambal bawang. Usaha awalnya dengan tenda di daerah Pesanggrahan. Nama Gembus diambil dari nama panggilan Rido saat masih kecil, sedangkan ayam gepuk berarti ayam yang dipukul-pukul.

Bisnisnya mulai berkembang setelah Januari 2015 ada seorang pelanggan yang ingin mengambil waralaba bisnisnya. “Sekolah saya tidak tinggi. Saya pelajari usaha di warnet, dari sebuah konsep waralaba sebuah usaha donat, saya menggunakan konsep itu untuk diajukan proposalnya,” ungkap lukusan D3 Administrasi Bisnis Politeknik Negeri Semarang.

Rido tidak mengira, proposal waralaba Ayam Gepuk Pak Gembus yang ditawarkannya pada pelanggannya itu dengan harga Rp 15 juta langsung diterima. Malahan dia langsung membuka dua gerai jadi total Ridho mendapat Rp 30 juta. “Saya kaget juga dapat uang kok segitu banyak cepat,” ungkap ayah dua anak ini.Dari sana makin banyak yang ingin mengambil waralaba Ayam Gepuk Pak Gembus. Sekarang sudah 700 gerai dari Medan sampai Merauke. “Semua pulau sudah ada gerai. Kami akan  terus melakukan pengembangan bisnis ini,” jelasnya.

Di bawah bendera PT Yellow Food Indonesia, waralaba Ayam Gepuk Pak Gembus ini dikembangkan. Untuk meningkatkan awareness di tengah makin maraknya bisnis kuliner, Rido menggandeng duo kocak Edwin dan Jhody sebagai brand ambassador-nya. “Untuk menjaga bisnis ini sustain, kami  sudah mendaftar merek usaha ini ke Kementerian Hukum dan HAM sub Bidang Hak Atas Kekayaan Intelektual. Hal ini juga upaya kami dalam melindungi mitra usaha kami dan para konsumen dengan memastikan dan memberikan cita rasa Ayam Gepuk Pak Gembus yang asli resep khusus,” jelas Rachmat Siregar Kuasa Hukum PT Yellow Food Indonesia.

Rido awalnya ingin membuka sebanyak-banyaknya cabang di seluruh Indonesia. Dengan warna kuning sebagai corporate color-nya, ia ingin “menguningkan” Jakarta. “Target sekarang justru sekarang lebih pada menjaga mutu, kualitas cabang-cabang itu sendiri,” ujarnya. Permintaan ke luar negeri juga ada Malaysia 4 cabang, New Zeland, Singapura, Vietnam dan sebagainya.

Saat ini untuk membeli waralabanya harus merogoh kocek Rp 35-40 juta per gerai untuk membayar biaya kemitraan. Pada gathering nasional mitra usahanya seluruh Indonesia hingga Asia Tenggara pada Oktober nanti pihaknya akan menyampaikan standardisasi yang diperbahrui agar makin terjaga kualitas menu yang disuguhkan. Baik Edwin dan Jhody, mengatakan hal senada, bahwa mereka bukan sekadar brand ambassador, tapi juga pemilik waralaba Ayam Gepuk Pak Gembus ini. “Jadi kami ketika cerita menu Ayam Gepuk Pak Gempus ini karena tahu apa isi dan dapurnya,” kata Edwin.

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)